oleh

Saudi Arabia Sebabkan Mediasi di Suriah Berantakan

Jakarta, 5NEWS.CO.ID,- Penyiar Arab Saudi Al-Arabiya melaporkan pada hari Sabtu bahwa Thamer al-Sabhan menteri negara Saudi untuk urusan Teluk Persia, mengunjungi provinsi Suriah Deir ez-Zur dan bertemu dengan utusan AS untuk koalisi militer Barat di Suriah William Robak , Wakil Asisten Sekretaris untuk Urusan Levant dan Utusan Khusus untuk Suriah Joel Rayburn, dan sejumlah pemimpin suku di wilayah tersebut.

Baca Juga

Tema utama pertemuan itu, menurut saluran berita, adalah menawarkan dukungan kepada daerah-daerah yang dibebaskan dari ISIS, memastikan bahwa kelompok teroris tidak akan kembali ke sana, mendukung milisi di Suriah utara dan timur, dan mendukung ekonomi lokal dengan membantu pendidikan dan sektor kesehatan pulih.

Ini hanya satu wajah dari kebijakan Saudi. Dorongan utama bagi Riyadh untuk memperluas perannya di utara Suriah adalah tujuan untuk memasuki persaingan besar-besaran dengan Turki dan memberikan pukulan bagi kepentingan vital Ankara dalam hubungan dengan Amerika yang hadir di wilayah utara Suriah.

Omar Dadah, wakil dewan, sebelumnya mengatakan bahwa Partai Uni Demokratik (PYD), partai induk PYD, mengadopsi kebijakan yang mengakibatkan migrasi paksa ribuan orang Arab dan Turki dari tempat mereka di utara.

“Kami akan memperjuangkan wilayah-wilayah yang direbut YPG dari kami,” katanya.

Perpecahan antara suku-suku Arab dan YPG di provinsi Deir ez-Zor, Hasakah, dan Raqqa telah bermain ke tangan Turki di utara dan pemerintah pusat di selatan untuk mengambil keuntungan untuk menarik orang-orang Arab ke dalam aliansi dengan Damaskus dan Ankara.

Wilayah-wilayah yang dikuasai Kurdi, dibersihkan dari ISIS dari waktu ke waktu dengan bantuan yang diberikan oleh AS, adalah wilayah sejumlah ladang minyak dan bendungan terbesar, menjadikannya sebagai garis hidup Suriah. Juga, rute perdagangan utama, termasuk Jalan Sutra kuno, juga melewati daerah ini.

Kekayaan mereka ini memotivasi Turki untuk bergabung dengan pasukannya dengan orang-orang Arab untuk mengekang perolehan kekuasaan Kurdi di wilayah utara.

Para pemimpin Ankara, di satu sisi, menemukan ladang minyak dan tanah subur di wilayah utara mendorong suku Kurdi untuk memperketat cengkeraman mereka di utara dan mendanai ambisi separatis mereka, menambah tantangan bentrokan dengan kelompok-kelompok militan anti-Turki seperti Pekerja Kurdistan Partai (PKK), kelompok  yang dicap Ankara sebagai teroris.

Di sisi lain, Turki bersama dengan dorongan untuk zona penyangga di perbatasan selatannya dengan Suriah mengincar minyak Suriah yang berlimpah di sana.

Presiden AS Donald Trump meninjau keputusannya untuk menarik pasukannya keluar dari Suriah menyusul protes dari para senator dan sekutu regional yang berpendapat bahwa jalan keluar dari negara yang dilanda konflik akan membersihkan jalan Turki untuk ancaman dan serangan terhadap Kurdi Suriah.

AS memiliki kepentingan dalam aliansi dengan Kurdi. Memecah Suriah demi rezim Israel yang ingin melihat Suriah yang melemah, melanjutkan peran dan kehadiran Washington di Suriah, dan juga menjaga alat tekanan pada Turki adalah kepentingan utama Amerika yang dapat dibawa oleh aliansi dengan Kurdi.

Dengan menegaskan bahwa mereka akan mengeluarkan pasukannya dari Suriah, Gedung Putih berhasil membuat sekutu Arab, yang menentang penarikan, membayar kehadiran pasukan AS di Suriah. Tetapi Arab Saudi memiliki dorongan yang lebih kuat untuk memberikan dukungan kepada Kurdi.

Riyadh bersaing dengan Turki, yang mendukung versi Islam Ikhwanul Muslimin yang mengecam kebijakan Saudi di wilayah tersebut dan versi Islam ekstremis yang ditandai oleh Wahhabisme yang diasuh oleh Saudi.

Selain itu, Saudi ingin membalas dendam pada Ankara karena mengejar kasus pembunuhan penulis terkenal Saudi Jamal Khashoggi yang dibunuh oleh pasukan pembunuh di konsulat Saudi di Istanbul Oktober lalu. Khashoggi adalah kritikus vokal Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman dan kebijakannya di wilayah tersebut.

Faktanya, AS, menggunakan sumber daya keuangan Arab Saudi dan kroninya di kalangan Arab di Suriah, berupaya menurunkan ketegangan di antara Kurdi dan Arab. Laporan muncul beberapa minggu lalu bahwa Arab Saudi dan Uni Emirat Arab memberi PKK $ 1 miliar.

Dan selama kunjungannya, al-Sabhan, menurut surat kabar Al-Akhbar Lebanon, telah menyatakan kesiapan untuk membantu dewan lokal Deir ez-Zor di bidang militer dan pelayanan publik. Dia meminta   Arab untuk berdialog dengan Kurdi untuk menyingkirkan hubungan bilateral yang tegang.

Perkembangan ini menandai dimulainya persaingan antara Turki dan sekutu regional Washington, meletakkan dasar bagi ketegangan Washington-Ankara lebih lanjut. (aha)

Promo Toyota Fara

Komentar