oleh

Layani Barat, Saudi Sebarkan Paham Wahabi (7-akhir)

-Artikel-23 views
Bahaya Wahabi

Penulis: Andre Vltchek

Editor: Umar Husain

Melaului agama, rezim fasis Indonesia dan imperialisme Barat bergandengan tangan dan melangkah maju. Tapi maju ke mana? Kemungkinan besar menuju keruntuhan total negara Indonesia. Menuju kesengsaraan masa depan, ketika semuanya sudah hilang dan ditambang.

Itu sama, seperti ketika Wahabi berbaris dan bergandengan tangan dengan imperialis dan penjarah Inggris. Bedanya,  Saudi menemukan ladang minyak besar mereka, banyak minyak untuk menopang diri mereka sendiri (atau setidaknya elit dan kelas menengah mereka, karena orang miskin masih hidup dalam kesengsaraan di sana) dan pemahaman Islam mereka yang aneh dan diilhami oleh Inggris.

Indonesia dan negara-negara lain yang telah menjadi korban paham ini tidak akan seberuntung itu.

Sangat menyenangkan bahwa Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman berbicara di depan umum dan mengungkapkannya. Tetapi siapa yang akan mendengarkan?

Bagi rakyat Indonesia, pernyataan itu datang terlambat. Mereka tidak membuka banyak mata dan tidak bergerak melawan. Sementara untuk memahami apa yang Putra Mahkota katakan memerlukan pengetahuan dasar tentang sejarah lokal dan dunia, selain kemampuan untuk berpikir secara logis.

Mantan Presiden Indonesia, Abdurrahman Wahid, benar: “Jika Tuhan datang dan berkata … orang tidak akan mengikuti Tuhan …”

Indonesia akan terus mengikuti Tuan Wahab, dan paham kapitalis Barat yang ‘mengatur semuanya’. Mereka akan terus melakukannya selama bertahun-tahun yang akan datang, merasa benar, menyanyikan lagu-lagu lama Amerika Utara untuk mengisi keheningan, agar tidak berpikir dan tidak mempertanyakan apa yang terjadi di sekitar mereka. Tidak akan ada keraguan. Tidak akan ada perubahan ataupun kebangkitan.

Sampai pohon terakhir jatuh, hingga sungai terakhir diracuni, dan tidak ada lagi yang tersisa. Sampai ada penyerahan total dan mutlak. Sampai semuanya terbakar, menjadi hitam dan abu-abu. Baru kemudian akar-akar kecil kebangkitan dan perlawanan mulai tumbuh.(selesai)

Catatan:

Andre Vltchek  adalah seorang filsuf, novelis, pembuat film, dan jurnalis investigatif. Dia telah meliput perang dan konflik di puluhan negara. Tiga dari buku terbarunya adalah upeti untuk  “Revolusi Sosialis Besar Oktober”  sebuah novel revolusioner  “Aurora”  dan sebuah karya non-fiksi politik terlaris: ” Mengungkap Lies Of The Empire “. Lihat buku-bukunya yang lain di  sini . Saksikan  Rwanda Gambit , film dokumenter pertamanya tentang Rwanda dan DRCongo dan film / dialognya dengan Noam Chomsky  “On Western Terrorism” . Vltchek saat ini tinggal di Asia Timur dan Timur Tengah, dan terus bekerja di seluruh dunia.

Tulisan ini pertama kali diterbitkan oleh Global Research pada 27 Mei 2018.

Promo Toyota Fara

Komentar