oleh

Layani Barat, Saudi Sebarkan Paham Wahabi (5)

-Artikel-10 views

Penulis: Andre Vltchek

Editor: Umar Husain

Di Indonesia, kepatuhan total terhadap agama telah membuka ruang bagi Imperialisme Barat dan propagandanya. Negara dengan penduduk terpadat ke-4 di dunia saat ini, tidak memiliki ilmuwan, arsitek, filsuf atau seniman di tingkat internasional dalam bidang manapun.

Kendali ekonomi dikuasai oleh segelintir orang yang melakukan penjarahan hasil sumber daya alam tak terkendali dalam skala luas. Kerusakan lingkungan secara luas terjadi di wilayah Sumatra dan Kalimantan serta di bagian barat Papua. Kesadaran akan keadaan alam akibat hal itu sangat minim, atau bahkan tidak ada sama sekali.

Di sebuah negara yang kekayaannya telah habis dirampok. Identitas, budaya dan masa depannya telah dilucuti, agama akan memainkan peran paling penting. Agama siap mengisi kekosongan. Agama akan membawa mereka berjalan mundur, berorientasi pada pasar dan menjadikan mereka rakus.

Di kota Surabaya, selama pengambilan gambar untuk film dokumenter yang saya produksi untuk jaringan televisi Amerika Selatan TeleSur (Surabaya – Eaten Alive by Capitalism) , saya menemukan sebuah perkumpulan Kristen Protestan yang sangat besar di sebuah mal. Ribuan orang dengan khidmat berteriak dan mengangkat mata mereka ke arah langit-langit. Seorang pengkhotbah wanita berbicara dengan suara keras melalui mikrofon:

“Tuhan mencintai orang kaya, dan itulah sebabnya mereka kaya! Tuhan membenci yang miskin, dan itulah sebabnya mereka miskin! ”

Apa sebenarnya yang dikatakan Pangeran Saudi, selama wawancara yang mengesankan dan mengejutkan dengan The Washington Post ? Dan mengapa ini sangat relevan dengan tempat-tempat seperti Indonesia?

Pada intinya, dia mengatakan bahwa Barat meminta Saudi untuk membuat negara ‘klien’ semakin religius, dengan membangun madrasah dan masjid. Dia juga menambahkan:

“Saya percaya Islam itu masuk akal, Islam itu sederhana, dan orang-orang berusaha membajaknya.”

Orang-orang? Saudi sendiri? Ulama di tempat-tempat seperti Indonesia? Penguasa Barat?

Di Teheran, Iran, ketika mendiskusikan masalah dengan banyak pemimpin agama, saya diberitahu, berulang kali:

“Barat berhasil menciptakan agama yang sama sekali baru dan aneh, dan kemudian menyuntikkannya ke berbagai negara. Barat menyebutnya Islam, tapi kita tidak bisa mengenalinya … Itu bukan Islam, bukan Islam sama sekali, ”(bersambung…)

Catatan:

Andre Vltchek  adalah seorang filsuf, novelis, pembuat film, dan jurnalis investigatif. Dia telah meliput perang dan konflik di puluhan negara. Tiga dari buku terbarunya adalah upeti untuk  “Revolusi Sosialis Besar Oktober”  sebuah novel revolusioner  “Aurora”  dan sebuah karya non-fiksi politik terlaris: ” Mengungkap Lies Of The Empire “. Lihat buku-bukunya yang lain di  sini . Saksikan  Rwanda Gambit , film dokumenter pertamanya tentang Rwanda dan DRCongo dan film / dialognya dengan Noam Chomsky  “On Western Terrorism” . Vltchek saat ini tinggal di Asia Timur dan Timur Tengah, dan terus bekerja di seluruh dunia.

Tulisan ini pertama kali diterbitkan oleh Global Research pada 27 Mei 2018.

Promo Toyota Fara

Komentar