oleh

Layani Barat, Saudi Sebarkan Paham Wahabi (4)

-Artikel-51 views

Penulis: Andre Vltchek

Editor: Umar Husain

Di Indonesia, setelah kudeta militer yang disponsori Barat pada tahun 1965, Partai Komunis Indonesia (PKI) hancur. Kudeta itu membawa ke rezim pro-Barat ke tampuk kekuasaan. Keadaan pun memburuk dan berubah menjadi menakutkan.

Diktator fasis Suharto, seorang boneka Barat setelah tahun 1965, merasa curiga terhadap Islam. Dia melarang semua gerakan sayap kiri. Seluruh ‘-isme’ juga dilarang. Begitu pula nasib sebagian besar seni dan pemikiran maju.Bahasa Cina dianggap ilegal. Ateisme juga dilarang. Indonesia dengan cepat menjadi salah satu negara paling religius di Bumi.

Setidaknya satu juta orang, termasuk anggota PKI, dibantai secara brutal pada sebuah genosida paling mengerikan di abad ke -20. Kediktatoran fasis Jenderal Suharto sering memainkan kartu Islam untuk tujuan politiknya.

Seperti yang dijelaskan oleh John Pilger dalam bukunya, “The New Rulers of The World” :

“Dalam kurun 1965-1966, para jenderal Suharto sering menggunakan kelompok-kelompok Islam untuk menyerang komunis dan siapa saja yang menghalangi. Sebuah pola muncul, setiap kali tentara ingin menegaskan otoritas politiknya, mereka akan menggunakan kelompok Islam dalam aksi kekerasan dan sabotase. Hal itu ditujukan agar kelompok tertentu dapat disalahkan sekaligus membenarkan ‘tindakan keras’ yang tak terhindarkan oleh tentara …”

Sebuah contoh bagus’ dari kerja sama antara kediktatoran sayap kanan yang kejam dan Islam radikal.

Setelah Soeharto turun, tren pemahaman aneh dan kolot tentang agama monoteis terus berlanjut. Arab Saudi dengan paham Wahabi yang juga disponsori Barat semakin memainkan perannya. Demikian pula dengan Kekristenan, yang sering diberitakan oleh mantan sayap kanan radikal dari Cina Komunis dan keturunan mereka, terutama di kota Surabaya.

Dari negara sekuler di bawah kepemimpinan Presiden Sukarno, Indonesia secara bertahap turun ke negara yang semakin radikal dan fanatik gaya Wahhabi / Kristen Pantekosta.

Setelah dipaksa untuk mengundurkan diri sebagai Presiden Indonesia, sesuatu yang oleh banyak orang dianggap sebagai kudeta konstitusional, seorang ulama Muslim progresif, Abdurrahman Wahid (dikenal di Indonesia dengan nama panggilannya Gus Dur), berbagi dengan saya pemikirannya, dalam catatan :

“Dewasa ini, sebagian besar orang Indonesia tidak peduli atau berpikir tentang Tuhan. Mereka hanya mengikuti ritual. Jika Tuhan turun dan memberi tahu mereka bahwa interpretasi mereka tentang Islam itu salah, mereka akan terus mengikuti bentuk Islam ini dan mengabaikan Tuhan. “

Gus Dur juga melihat dengan jelas semua trik militer dan elit pro-Barat. Dia mengatakan kepada saya, antara lain, bahwa pemboman Hotel Marriott 2003 di Jakarta dilakukan oleh pasukan keamanan Indonesia. Namun kemudian menyalahkan para Islamis. Mereka sebenarnya hanya melaksanakan perintah bos mereka dari rezim militer pro-Barat.(bersambung…)

Catatan:

Andre Vltchek  adalah seorang filsuf, novelis, pembuat film, dan jurnalis investigatif. Dia telah meliput perang dan konflik di puluhan negara. Tiga dari buku terbarunya adalah upeti untuk  “Revolusi Sosialis Besar Oktober”  sebuah novel revolusioner  “Aurora”  dan sebuah karya non-fiksi politik terlaris: ” Mengungkap Lies Of The Empire “. Lihat buku-bukunya yang lain di  sini . Saksikan  Rwanda Gambit , film dokumenter pertamanya tentang Rwanda dan DRCongo dan film / dialognya dengan Noam Chomsky  “On Western Terrorism” . Vltchek saat ini tinggal di Asia Timur dan Timur Tengah, dan terus bekerja di seluruh dunia.

Tulisan ini pertama kali diterbitkan oleh Global Research pada 27 Mei 2018.

Promo Toyota Fara

Komentar