oleh

Khamenei ke PM Jepang: Pesan AS Tak Layak Ditanggapi

-Berita-10 views

Teheran, 5NEWS.CO.ID,-  Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Sayyid Ali Khamenei menyebut bahwa Presiden AS Donald Trump adalah orang yang tidak layak mendapat tanggapan atau pesan. Dia menekankan bahwa negosiasi dengan Washington tidak dapat membantu menyelesaikan masalah apa pun.

Baca Juga

Ayatollah Khamenei membuat pernyataan itu dalam pertemuan Hari Kamis (13/06) dengan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, yang mengatakan kepada Pemimpin Iran itu bahwa ia membawa pesan dari presiden AS.

“Kami tidak meragukan niat baik dan keseriusan anda (Jepang), tetapi mengenai apa yang anda kutip dari presiden AS, saya pribadi tidak menganggap Trump layak untuk saling bertukar pesan, dan (kami) tidak memiliki serta tidak akan memberi respons untuknya,” ujar Pemimpin Iran tersebut kepada Abe.

Pemimpin Iran itu mengatakan bahwa negaranya tidak memiliki “kepercayaan” kepada Amerika Serikat dan sama sekali tidak akan “mengulangi pengalaman pahit” yang diperoleh dari negosiasi yang mengarah pada kesimpulan dari kesepakatan nuklir 2015, yang kemudian dibubarkan Washington.

“Iran terlibat dalam pembicaraan dengan AS dan Eropa selama sekitar lima atau enam tahun, dan mencapai hasil. Amerika, bagaimanapun, melanggar kesepakatan yang sudah dilakukan, ”kata Pemimpin tersebut, menekankan bahwa tidak ada orang bijak yang akan melakukan pembicaraan dengan negara yang telah mengingkari semua perjanjian yang mereka lakukan.

Ayatollah Khamenei selanjutnya menolak klaim Trump bahwa ia tidak menginginkan perubahan rezim di Iran dan mengatakan bahwa klaim tersebut adalah sebuah “kebohongan”. Khamenei menekankan bahwa jika presiden AS dapat melakukan perubahan seperti itu, ia pasti akan melakukannya.

Khamenei juga membantah klaim kesiapan Washington untuk “negosiasi jujur” dengan Teheran, dengan mengatakan bahwa kejujuran adalah hal yang sangat langka di antara negarawan Amerika.

Ayatollah Khamenei menunjuk pada pembicaraan Trump dengan Abe tentang Iran di Tokyo menjelang kunjungan perdana menteri Jepang ke Teheran, dengan mengatakan “Segera setelah kembali ke negaranya, ia (presiden AS) mengumumkan sanksi pada industri petrokimia Iran.”

“Apakah itu pesan kejujuran? Apakah itu menunjukkan bahwa dia (Trump) mencari pembicaraan jujur?” tanyanya pada Abe.

“Dengan berkah Tuhan, Iran akan mencapai kemajuan tanpa negosiasi dengan AS dan di bawah semua sanksi,” kata Ayatollah Khamenei. “Masalah tidak akan diselesaikan melalui negosiasi dengan Amerika Serikat.”

Pemimpin Iran itu juga menegaskan kembali oposisi tegas Republik Islam terhadap pengembangan dan penggunaan senjata nuklir.

“Saya telah mengeluarkan fatwa (peraturan agama) yang melarang produksi senjata nuklir, tetapi anda perlu tahu bahwa jikapun kami ingin mengembangkan senjata nuklir, Amerika Serikat tidak bisa berbuat apa-apa,” kata Ayatollah Khamenei.

Pemimpin Iran itu menekankan bahwa Washington tidak dalam posisi untuk memutuskan negara mana yang dapat memiliki senjata nuklir sementara itu, mereka sendiri, menimbun beberapa ribu hulu ledak nuklir.

Ayatollah Khamenei sementara itu menyambut baik proposal Abe untuk meningkatkan hubungan Teheran-Tokyo dan mengatakan, “Jepang adalah negara penting di Asia dan negara itu harus menunjukkan tekad yang kuat untuk meningkatkan hubungan dengan Iran.”

Setelah pertemuan itu, Abe mengatakan kepada wartawan di Teheran bahwa Ayatollah Khamenei telah “membuat komentar bahwa negaranya tidak akan dan tidak akan membuat, memiliki atau menggunakan senjata nuklir, dan bahwa mereka tidak memiliki niat seperti itu.”

Perdana Menteri Jepang itu juga mengatakan bahwa ia menganggap kepercayaan Pemimpin Iran terhadap perdamaian “sebagai kemajuan besar menuju perdamaian dan stabilitas kawasan.” (ARN/hsn)

Promo Toyota Fara

Komentar